Sabtu, Maret 08, 2014

My first Seminar Director Jogja 2014

Hai – haai...Sudah lama ga nulis disini ya, jadinya kangeen deh....
Saya mau cerita pengalaman ikutan Seminar Director Oriflame, 21-24 Februari 2014 yang seruuu banget. Boleeeh yaa..boleh yaa.. Pantengin deh.

Ini pertama kalinya saya ikutan Seminar Director (SemDir). yang adalah acara nasional tahunannya Oriflame di Indonesia yang kali ini pesertanya dari mulai level Senior Manager (SM) hingga yang paling tinggi Sapphire Executive Director. Jadi kalau mau ikutan Seminar Director tahun 2015 wajib kudu harusss mencapai level SM baru atau buka open title baru selama tahun 2014 ini ya, kualifikasi terakhir jatuh di bulan Desember 2014. SM itu level jadi leader, yang membawahi setidaknya 100 orang yang aktif order..jadi ini memang acara yang ditujukan untuk seorang leader dan fasilitasnyaa .. kereen banget. Banyak banget yang bikin terkesima di sepanjang acara ini.. Dari dua sisi lho.. Dari pesertanya dan dari Oriflame nya sendiri.. Simak deh ya..

Peserta
Setiap tahun peserta Director Seminar selalu meningkat. Tahun lalu ada 1300-an peserta, tahun ini ada 1800 peserta. Luarbiasa ya ... nambah 500 orang jumlahnya. Tahun depan bisa berapa niih... Peserta seminar datang dari seluruh Indonesia, dan untungnya Oriflame memberi biaya akomodasi untuk 1x perjalanan  menuju tempat acara, dalam hal ini di Jogja. Selebihnya peserta harus bayar transport untuk balik ke rumah sendiri yaa... J Pasti bisalah kan SM bonusnya sudah 4-7 juta.. pasti bisa menyisihkan dari awal untuk biaya transportasinya yaa.
Gaul dengan aneka peserta ini bikin mata jadi melek lho... Mereka dari berbagai umur dan latar belakang. Ada yang masih SMA sudah Director, ada ibu-ibu SM yang sudah berumur 63 tahun dan baru mulai berbisnis bareng grup kami dBCN namun sudah bisa aktif dengan gadgetnya. Ada seorang Gold Director yang sedang hamil besar dan banyaaak ibu-ibu SM yang meninggalkan anak bahkan bayi yang masih menyusu ASI di rumah. Kerjasama yang okee dengan suami dan keluarga untuk menjaga anak-anak sementara ibunya belajar di Semdir ya. Luarbiasa semangatnyaa.... yang hamil besar, yang sudah sepuh.. walaupun jalannya pelan-pelan tetep berusaha aktif.. Yang SMA masih unyu-unyu gitu, tapi sudah punya bonus 5-7 jt sebulan...wah udah bisa bayar uang sekolah dan bentar lagi bayar kuliah sendiri ya.. Orangtuanya pasti bangga bangeeet.. Trus ada lagi, leader dari Bali... Suami isteri, masih 27 tahun, tapi penghasilannya sudah 65 jt sedang menjalani kualifikasi Executive Director ...dan mereka memulai bisnis ini sejak SMA ! Sudah 9 tahun berarti ya... Kerja keras sejak muda dan hasil manisnya bisa dinikmati saat masih muda juga...
Mereka adalah para wanita (sebagian besar memang wanita) dengan segala permasalahannya, tapi di semdir sini semua ceria, positif dan bersemangat. Energi positif ini ternyataaa sangaat menulaar sodara-sodara. Bawaannya jadi akrab dan murah senyum deh..hehehe..

di depan pintu masuk Jogja Expo Centre

Oriflame
Oriflame sebagai penyelenggara pastilah pusing kebat-kebit,.. Karena seminggu sebelumnya abu gunung Kelud yang meletus di Jawa Timur terbawa angin dan mendaratnya di Jogja, bikin kota ini seperti disapu warna putih dan tentunya debu yang banyaaak banget. Sampai saat kami tiba di Jogja, masker tetep benda yang wajib dipakai. Awalnya sempat beredar kabar Seminar akan pindah tempat atau diundur. Panitia pasti deg-degan banget ya... Tentu ga mudah mencari penginapan untuk 1800 peserta di Hotel Bintang 5 juga venue seminar yang bisa menampung 1800 peserta sekaligus tempat makan siangnya. Alhamdulillah hujan sering turun jadinya Jogja lumayan bersih. 

masih pakai masker saat baru tiba di Jogja

Daan acara Semdir pun tetep diselenggarakan di Jogjaa. .
1800 peserta itu diinapkan di hotel yang bagus-bagus lho, bintang 5 ... Seperti saya dapat di Hotel Tentrem Jogja.


lobby Hotel Tentrem


Alhamdulillah, kamar kami di Hotel Tentrem besaaar

Teman lainnya ada di Sheraton, Aston, Eastparc, Phoenix, Melia Purosani. Lalu dari hotel ke lokasi acara telah disediakan bus pariwisata yang besaar banget. Kita tinggal naik aja ga mikir biaya transport. Di tempat seminar, panggung acaranya besaaar banget dengan Layar LCD raksasa. Acaranya rapi dan yang salutnya lagi, untuk makanan seluruh peserta seminar, Oriflame memberikan pelayanan katering dari Hotel Hyatt. Ga dibedain yang VIP pake katering hotel, yang level SM pakai apa.. semua sama istimewa.. pantesan rasanya endaang bo. Rasanya baru sebentar masuk materi, sudah disuruh keluar untuk menikmati coffee break, lalu masuk sebentar.....eeeh sudah disuruh keluar untuk lunch. Terus, masuk jam 2 siang, ada materi bentar...nah jam 4 sore udah harus keluar coffee break lagi.. Duuuh, sampe capek disuruh makan terus.. hahaha.

Suasana seminar


Katering dari Hotel Hyatt saat Welcome Dinner, juga untuk di acara Seminar Director

Musik ? Wah ya pastiiii.. ini sebetulnya seminar apa pertunjukan musik yaaa? Jangan dikira seminarnya model duduk serius mendengarkan panelis.. Ini pematerinya berdiri, dan setiap kita memasuki sesi acara, ada musik dulu buat kita merontokkan semua energi negatif. Cukup berdiri di kursi masing-masing aja ya, bertepuk tangan atau mengacung2kan balon promo..goyangkan badan kekiri kekanan...hehe.. Begitu panelis dipanggil memasuki panggung, kita duduk lagi dan mendengarkan dengan baik dan fresh.. Ga ada ngantukknya walau acara dari jam 9 sampai jam 6 sore.

Acara hari pertama dimulai dengan Welcome Dinner. Makan malam ala ala pasar malam yang ada aneka booth untuk permainan dan dihibur oleh Nidji. Yiaaah, pada jejingkrakan deh ngikutin lagu Disco nya Nidji. 


Nidji lagi manggung, hebooh !

Besoknya disambung dengan Seminar Hari 1. Hari pertama ini materinya lebih untuk mengisi jiwa kita... Pematerinya mulai dari sharing dari para leader yang sudah di posisi puncak sampai dengan motivasi oleh Tung Desem Waringin. Jadi ngertiii deh, pantesan pak Tung ini salah satu motivator termahal di Indonesia. Beliau sangat jago mengobrak abrik emosi kita sekaligus memberikan pemahaman yang sebetulnya sudah sering dengar tapi kali ini kemasannya beda..


Pak Tung Desem bersemangat sekali yaa

Pokoknya airmata tumpah ruah di sesinya pak Tung Desem...Apa coba yang diingatkan lagi oleh pak Tung ? Tentang berbakti pada orangtua. Duuh, rasanya saya belum bisa bikin bangga orangtua. Hari ini rasanya full kuras mata.. Sembab deh mata saya.
Acara Seminar Hari 2. Oriflame bikin kejutan ngasih tahu destinasi Gold Conference 2015 ke.......L.O.N.D.O.N !! 
Bismillah, semoga dimudahkan untukku dan juga untuk para downlineku...semua yang berjuang in sya Allah dimudahkan. aaaamiiin. 


Banyak kejutan, destinasi liburan ke Korea, Turki dan Umroh yang bikin airmata keleleran lagi, produk baru dan hadiah rekrut yang baru.. di hari kedua ini. Disambung lagi dengan nostalgia Semdir tahun 2000 yang hanya dihadiri oleh 27 orang, dan beberapa dari mereka yang masih ada dipanggil naik ke panggung. Ah, momen ini cukup mengharukan...mereka lah para pionir leader Oriflame. Saat itu jumlah konsultan Oriflame baru 1000 orang. Tapi mereka tetep bertahan.. Bandingkan dengan sekarang yang jumlahnya hampir 500.000 orang... Tapi Oriflame akan semakin membesar...jangan memandang rendah diri sendiri. Jangan membuat batasan. With or without you, we are getting bigger and stronger. Tawa, sorak gembira bergantian dengan airmata di hari kedua ini. Ooh sebetulnya ini seminar apa sih yaa...

Acara Gala Dinner juga keren banget... Sebetulnya saya belum dapat tiket Gala Dinner, tapi alhamdulillah dikasih Allah lewat nenek uplineku mba Denti yang sudah berbaik hati. Belum pernah lho makan malam yang ‘Dinner’ beneran. Banyak pisau dan garpunya, tapi cuma ada 1 sendok di meja... hehehe... Makan sambil memandangi Candi Prambanan yang megah, tata cahaya yang kereen dan ada penyanyi sekelas Rossa, Sammy Simorangkir dan Woro juga musik orkestra mengalunkan lagu model Rayuan Pulau Kelapa.. udah kayak acara kenegaraan aja.. Rasanya seperti ada dimanaaa gitu. Seperti di dunia mimpi. Panggung dan acaranya juga megah. Daan cash award nya berbentuk seperti gunungan wayang. Unik banget deh. Kok Oriflame kepikiran punya ide begini ya.. Saluuuuuut buat Tim kreatifnya.




Prambanan yang megah dan anggun jadi latar belakang panggung yang indah (atas)
Rossa dan Woro diapit manajemen Oriflame (tengah)
Gala Dinner Set Menu (bawah)

Rasanya bener-bener dimanjain sama Oriflame... rasanya bener-bener pingiiiiin ngajak downline ke sini biar ikutan dapat fasilitas wah gini dari Oriflame.. Bener-bener selingan liburan yang menyenangkan buat ibu rumah tangga seperti saya, selama ini sibuk ngerjain bisnis dan rempong mengurus keluarga sehari-hari.
Biar pada ngerasain dan lihat sendiri... Oriflame tuu, biaya gabungnya murah bangeet. Biasanya Rp. 49.900, daaaan cuma Rp. 24.900 bulan ini. Tapi kalau kita berani memenuhi kualifikasi tiap challenge nya Oriflame juga berani kasih reward ke kita ga tanggung-tanggung. Kalau gabung di d’BCN bayar segitu masih dapat web replika pula, dan aneka training.. Jadiii kalau masih melewatkan peluang Oriflame rasanya....  rugiiiii bingit deh.

See you yaa ! Kalau mau daftar Oriflame dan ikut seru-seruuan bareng kita, boleeeeh..... silakan klik di http://www.daftardbcn.com/?id=anandabarca atau kontak saya :D

Kandi J 0813-8984-8821 (Telkomsel) triayusrikandi@yahoo.com  pin BB : #297D86BF

Selasa, Januari 07, 2014

Jalan-jalan Nostalgia - Medan

Medan,aaa
hmmmm terakhir kali ke sini tahun 1999... wah seneeng banget rasanya saat ada kesempatan bisa kesini lagi.
Langsung deh, nyusun rencana tempat-tempat mana aja yang mau dikunjungi.

Karena akar keluarga kami di Medan, dan ini juga karena ada sepupu kami yang menikah, jadi...otomatis bakal ketemu keluarga dan seputar acara keluarga...

Asyiiiik, ada banyak makanan enak dan makanan khas Medan yang sering jadi menu klangenan -kalau bahasa jawanya, saat acara Hari Raya...sekarang bisa dicicip langsung.

City Tour hari pertama, ingin mengunjungi Toko Es Krim masa kecil dulu... Tapi yaa, penampilannya sudah jauh berubah. Kalau dulu ada toko kecil di dekat toko jam seputar Jl. Surabaya yang mejanya bundar, dan kursinya juga bulat-bulat. Es krim jagungnya enaak banget... sekarang, nyari toko yang sama udah bingung, mana yaa...hehe.. Karena jalanan macet dan susah bener mau parkir, jadi masuk ke toko es krim mana saja yang penting ada tulisan Halal-nya..

Pilihan kami ke toko ini.. trus langsung pesen es krim jagung.... pas datang ga sabar nyicipin... Rasanya  enaaak, walaupun sepertinya masih lebih khas yang dulu... :) Anak-anak ga sabar nyicipin rasa yang lain, dan semuanya enaaak lho. Satu porsinya Rp.5.000,- lumayan lah buat obat kangen..

Papa pesen telur setengah matang dan Kopi aceh... Hmmmm, enaak, terbayang suasana sarapan saat masih kecil dulu. Bapak kadang juga minum kopi + telur setengah matang. Lengkap dengan garam dan merica..

Sehabis dari sini, kami mampir dulu ke rumah kakak ipar di Jl. Amaliun, supaya bisa ikutan jalan ramai-ramai keliling Medan. Ternyata yaa, biar pun rumahnya di tengah kota Medan, keponakanku malah belum pernah ke Istana Maimun...hehe.

Selanjutnya ke Masjid Raya. Berhubung hari itu Jumat, jadi kami datang setelah sholat Jumat usai... Masjidnya megah, arsitekturnya khas seperti di Turki. Atapnya seperti Masjid Azizi di Tanjungpura Langkat yang dicat hitam. Ada menara yang tinggi dengan bendera khas bulan sabit diatasnya. Jadi membayangkan dulu hubungan dengan kesultanan di negeri itu pasti cukup erat.

Di sampingnya ada pelataran luas, dan sebelah belakang ada pemakaman. Masyarakat umum bisa juga dimakamkan disitu dengan izin khusus dari Sultan. Oke, selanjutnya kita ke Istana Maimun... tapi ceritanya di tulisan berikut ya friends...
Makasih sudah membaca, ..... :)

Selasa, September 17, 2013

Naik ke Puncak Gunung


Setiap waktu adalah sekolah. Setiap orang adalah guru. Setiap kejadian mengandung ilmu.

Kemarin ga sengaja nonton film 5 cm di rumah kakak. Telat bangeeetttt deh saya.. Yang lain sudah lama heboh bahas film ini dari kapan tahun...hihihi.. Malah kiddos sudah nonton filmnya langsung ke bioskop. Bukannya saya ga mau ikutan ke theatre, tapi terus Athira dititipin siapa dong ? Tapi ini kebetulan yang bagus.. jadinya kan ada ide buat bikin tulisan.
                                                       poster film 5 cm

Film ini menarik, karena bicara tentang keindahan gunung Semeru. Dari situ saja jelas banget memanjakan mata, beda banget sama gambar-gambar yang biasa kita lihat di tivi... melulu kota dan hiruk pikuknya. Selain itu film ini bicara tentang persahabatan 5 orang anak muda.... yang dengan segera menyeret kenangan masa abegeh saat saya mengikuti Kegiatan Mahasiswa...
Jalan kaki di Bromo, jalan kaki pembajaan...bagian dari ujian naik level yang setelah selesai ituuuu..... kayak orang mau mati saking capeknya.
                                             Semeru dari blognya wiranurmansyah.com

Jalan ceritanya bagus juga.. Intinya kalau sungguh ingin mengejar sesuatu, yaa harus fokus. Miliki Impian, Fokus 5 cm di depan mata supaya bisa dipandangi teruuuss dan FIGHT ! Kalau diterapkan di kehidupan sehari-hari...emang benerr. Memiliki Impian itu membuat hidup jadi bergairah, karena otak kita jadi sadar sedang mengejar sesuatu dan sembari mengerjakan prosesnya, batin berdoa..semoga hasil akhirnya sesuai dengan yang diharapkan.

Orang mau naik gunung itu selayaknya sadar dulu niatnya mau apa. Ngapain sih capek-capek naik ke puncak ? Mau sekedar foto-foto, mau memandang keindahan alam, mau pembuktian diri.... Apa ?  Naik gunung itu kan ga mudah karena kalau sembrono resikonya bisa fatal. Pokoknya pasang dulu deh TUJUAN akhirnya apa ? Supaya kita gak gampang menyerah sebelum sampai. Ayoo, Semangaaat Majuuu !

Kalau sehari-hari kita rela bersusah-payah begadang untuk belajar, berbagi ilmu, bekerja, macet-macetan di jalan .........dan segudang aktivitas lainnya itu ibarat sedang mendaki gunung. Kita lakukan karena kita berharap sampai di puncak akan mendapatkan ‘sesuatu’. Betuul kan ? Makanya kita bisa sabar, dan mau telaten ngikutin prosesnya setapak demi setapak karena orang yang dari puncak bilangin, “Ahh, beneran deh diatas itu pengalamannya luar biasa. Lupa kalau habis jatuh di tanjakan. Pemandangan indaah banget, dan kita seperti ada di atas awan...” dan cerita lain yang bikin kita semangat untuk naiiik terus.
                                         Ranu Kumbolo Semeru - imajimaya.wordpress.com

Naik gunung kalo sendirian itu kayaknya ga mungkin. Selain sangat berbahaya, kalo sendirian jadi ga bisa saling menyemangati, saling menolong dan berbagi keindahan kalau sudah di atas. Ntar kalau sudah pernah di puncak lalu kita cerita ke orang lain itu pasti dibilang hoax... hehehe. (Lain cerita kalau sudah sakti ya) Sama juga nih, sukses sendirian itu ga mungkin. Jauh lebih bermakna kalau suksesnya bareng-bareng...dengan keluarga, dengan teman. Saling kasih semangat untuk terus berjuang, apapun dihadapi bersama-sama agar bisa sampai ke puncak. 

Buat teman-teman yang sedang berjuang menggapai impian suksesnya, perjelas lagi Tujuan akhirnya, sing sabar mendaki jalan dan jangan lepas dari gandengan tangan yaa. Insya Allah asal berjalan sesuai peta nya kita pasti sampai kok. Semangaaaaat yaah ! Temukan 'Mahameru-mu'...

Minggu, September 15, 2013

Panggilan (Haji) lagi

Assalamualaikum semua,

Saat-saat ini kloter awal jemaah haji mulai berangkat ke tanah suci. Dari Indonesia langsung ke Madinah..
Entah kenapa, setiap terdengar kata Haji, Mekkah dan Madinah rasanya seperti ada yang berdesir di dalam hati.. Seperti kesetrum, dan ingatan langsung terbawa pada suasana Haji..
Begitu cepatnya, dengan mendengar tiga kata itu saja, bayangan aktivitas selama menunaikan ibadah haji dua tahun lalu langsung keluar begitu saja... Subhanallah, betapa dahsyatnya jejak memori yang ditanamkan Allah pada setiap hambanya yang menunaikan ibadah haji ..

Kalau kita pergi melakukan perjalanan keluar negeri atau wisata ke tempat-tempat terindah di dunia... Kita mengagumi bangunan atau tempat yang ada dan berhitung atas semua harga yang kita bayar.. Oh, kalau kesini naik ini, nginep di sini...terus jalan-jalannya kesini...yaa worthed laah ya.. Kalau ga sesuai, hmmm.. langsung komplain dan ngomel ....gitu kali ya..

Tapi, kalau perjalanan haji ,... LAIN  banget !
Pesawat delay, sabar.. ya tiduran aja dulu.. Makanan terlambat, sabar.. ya makan roti atau apalah yang penting ada buat ngeganjel perut.. Kamar mandi antri, sabar.. zikir aja dulu.. ntar juga yang di dalem keluar... hehehe.. dibawa santai aja..

Walaupun ada protes, tapi ga pakai marah dan berdebat. Cuma menyampaikan keluhan saja, tapi ga pake melotot.. Seperti pernah di pemondokan kami jendelanya ga bisa dibuka, ya disampaikan saja ke pengurus maktab, tapi ga dipikirin gimana hasilnya.
Semua bener-bener dipasrahkan sama Allah SWT... dan memang selalu ada jalan keluarnya, selalu ada hikmahnya juga.. Misalnya si jendela itu, akhirnya bisa dibuka juga dan sebentar kami merasa lega.. horeee kamar ga pengap lagi karena udara AC teruus menerus,...eehhh ternyata memang di Mekkah jendela ga bisa sering dibuka, karena burung Merpati banyaaaak banget... yang suka mau masuk aja ke dalam kamar. Jadiii ? Ya ditutup lagi dehh..
Hal-hal semacam itu, saat memasrahkan segala urusan sama Allah, dan dikasih solusi tanpa banyak  ruwet mikirnya itu yang bikin kangen..

Kalau pergi ke suatu tempat yang biayanya gratis gimana, kan ga usah hitung-hitungan ? ... Iya juga ya, tinggal mengagumi jejak peninggalan manusia di tempat itu, lalu foto sana sini dengan latar belakang lokasi .. buat bukti sudah kesitu.. hehehe..

Tetep aja kalau pergi haji bedaa ! Karena hampir di setiap tempat kita melantunkan zikir.. Pergi ke toko di bawah hotel, zikir. Beli pulsa..zikir. Mau belanja, salah masuk masjid, sendirian ke toilet pas sepi....zikiirnya tambah kenceng. Kemana-mana selalu berdoa mohon perlindungan. Di lokasi ziarah mana saja kita berdoa. Apalagi saat wukuf di Arafah dan Mina, di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi..  terngiang lagi semua dialog, semua permintaan, dan setiap tetes airmata... ahh semuanya
terasa begitu indah.. Ga bisa dijelaskan dengan kata-kata... Teman-teman mesti ngerasain sendiri, mengalami semua penderitaan, kelelahan, haus dan lapar... Sekaligus merasakan pertolongan dan kasih sayang Allah pada kita hambaNya..
Perasaan bahwa Allah itu begitu dekat dengan kita...begitu sayang..
Perasaan itu yang bikin kangeeen...
karena di tanah air tantangan hidup cukup banyaak, kadang membuat kita terlempar menjauh dari lintasan thawaf batiniah..

Bener deh teman-teman, jamuan Ilahi itu nikmatnya tiada tara.
Mari diNiatkan dan diusahakan.. Berhaji selagi muda itu banyak untungnya. Salah satunya, ya itu tadi... ada panggilan 'setruman' setiap tahun, dan kalau masih muda kan bisa lebih banyak.. Insya Allah ya.. Mudah-mudahan kita semua diingatkan untuk bisa istiqamah... aaamiin..

                                              biar ga bosen ngantri, foto-foto duluu.. :)



Selasa, Agustus 27, 2013

Buat Apa Sukses ?

Sukses...itu sepertinya tujuan hidup orang yang ambisius.. Hanya untuk orang-orang yang ga bersyukur dengan keadaannya.. Alias kebanyakan keinginan.. Tapi, benarkah begitu ?

      Ngapain sih susah payah untuk jadi sukses ? Itu pertanyaan orang yang hidupnya adem ayem... Tapi memangnya sampai kapan hidup bakal adem ayem terus ? Dunia selalu berubah, bahkan diri kita berubah...kalau kita tidak ikut berubah jadi lebih baik, berarti kita beku..jadi zombie... Hidup tapi aslinya mati... ini kata pak Jamil azzaini di bukunya ON. Belum punya ? Beli deh...bagusss beuuddd !

      Memangnya berubah itu hanya untuk punya banyak uang, rumah mewah, mobil mewah... untuk sukses dunia saja ? 
      Kalau orang yang hidupnya bukan hanya untuk dirinya, pasti berpikir bagaimana supaya asetnya tambah besar... Supaya, tanggungan hidup jadi lebih ringan.. lebih banyak anak-anak yang bisa sekolah, bisa beli obat untuk orangtua atau saudara yang sakit... Masak mau kasih senyum terus, walaupun katanya senyum itu sedekah.. hehehe... Kalau begini berarti kita berharap Sukses ga hanya di dunia saja..tapi di akhirat juga kaann !

      Kalau niatnya cuma punya penghasilan ekstra yang ala kadarnya, ya jualan kecil2an saja... Tapi pernah ngitung ga, segala kerepotannya, modalnya.. bisa sukses ga....impas ga dengan hasil dan tujuan investasinya, untuk menutup semua kebutuhan dan tujuan menolong keluarga tadi ? Jadiii...? Ya nyari lagi, usaha apa yang ga ribet, modalnya kecil tapi hasilnya besar, bisa bawa kita jalan-jalan ke luar negeri gratis.. Bisa diwariskan, bisa mengangkat banyak orang untuk juga keluar dari masalah ekonominya..

      Emang ada ? Tadinya juga mikir ga bakalan ada... Saya datangi dua kali pameran franchise, tetep ga ketemu yang bisa bikin sukses sampai seperti itu.. Tetep saja butuh modal besaar, terutama untuk sewa tempat. Ingat, sukses bisnis konvensional yang utama ditentukan oleh Lokasi. Pernah juga mikir mau bisnis baju online... ternyata untuk persediaan saja butuh dana yang ga sedikit lho. Orangtua saya pernah tertipu puluhan juta di produk investasi pertanian.. saudara saya pernah ikutan bisnis MLM yang modalnya mahal banget..

      Makanya saya pilih-pilih betul bisnis apa yang saya ingin tekuni.. Saya bicarakan dengan suami..sebagai partner diskusi saya.. Oiya, diskusi dengan suami itu penting.. karena ini akan jadi tujuan sukses finansial keluarga, bukan tujuan saya pribadi saja. Saya cari bisnis yang basisnya web dan bisa dikerjakan di rumah karena saya punya bayi (tadinya)..dan ga perlu ada penjaga toko, karena nyari orang yang jujur ga mudah. Tadinya malah mau buka usaha susu dan popok bayi.. Tapi modalnya besar juga ... Awalnya dibilang kecil, tapi hasilnya akan kecil saja. Kalau mau yang hasil 5 jutaan sebulan, harus nanam modal yang lebih besar lagi.. alamak, sama aja,...

      Setelah browsing, baca webnya.. Saya pilih d’BCN dan Oriflame, karena saya lihat ilmu2nya kereen... Oriflame sekarang bisa kasih delivery untuk seluruh Indonesia !! Juga punya jadual training reguler.. Sementara d’BCN, ilmu cara ngerjain bisnisnya ada semua di web.. Bisa didownload dan ditonton semua donlen yang ada di dunia maya.. Kita juga memanfaatkan Sosial Media, bahkan Oriflame bentar lagi mengeluarkan E-katalog..jadi orang bisa beli langsung dari link yang kita pasang di FB,...dan kita bisa dapat poin langsung..  kereeeen ! Jadi...dengan internet yang semakin mudah diakses, seharusnya jadi lebih mudah untuk menghasilkan uang dari sini..

      Balik lagi.... Jadi kenapa harus sukses ? Sukses itu capek, ngadepin banyak orang itu capek, mesti belajar dan malem2 bikin materi training itu capek, ...tapi kalau dianggap sebagai ibadah jadi ringan. Terbayang wajah anak-anak...wajah orangtua...dan keluarga. Ahh, karena niatnya mau nolong dan membahagiakan mereka...karena waktu ortu saya terbatas..waktu saya juga terbatas.. dan anak-anak cepet bener besarnya, yang berarti kebutuhannya teruusss bertambah, saya jadi semangat. Mudah-mudahan lebih banyak lagi orang yang tersenyum menatap masa depannya.. orang-orang dimanapun yang hatinya bisa saya jangkau.. Nah, teman-teman... mau coba peluang ini ?

Twitter : @KandiTri
FB : Tri Ayu Srikandi 

pin BB : 297D86BF
 

Kamis, Maret 21, 2013

Kita ini Alien Lhooo..


Ini awalnya waktu itu gara-gara mas Bintang selalu terkesan dengan gaya bicara adiknya Athira yang baru berumur 15 bulan.. 
Thira termasuk ceriwis, pede aja ngomong dengan bahasanya sejak usia 1 tahun...bener-bener nggemesin.. Orang-orang selalu bilang Thira bicara pake bahasa planet, cuma dia saja yang paham.. Lalu Bintang yang terheran-heran bertanya padaku, “Ma, memangnya Thira itu dari planet mana kok bisa ngomong bahasa planet gitu yah.. ?” Awalnya sih aku tertawa mendengarnya..jadi kami sepakat memanggilnya Thira si Makhluk Planetnya Mama..
Lama-lama kalau dia sedang beraksi apa gitu, aku menyebutnya dengan “Ah Athira, makhluk planet kesayangan Mama yang baru datang ke Bumi 15 bulan lalu...” Lengkap. Rayhan dan Bintang tertawa mendengarnya.. Begitu seterusnya..
Sampai suatu ketika, sambil kruntelan di tempat tidur, aku sedang bermain dengan anak-anak...kami membahas acara tivi tentang planet-planet... Anak-anak bertanya tentang alien..dan fenomena crop circle.. Oiya, waktu itu ada orang iseng bikin crop circle di daera Jogja gitu.. 

Aku jadi tersadar... Bahwa kita semua ini alien ya... kita bukan makhluk asli  planet Bumi.. karena kita adalah Makhluk Ruh, asal kita adalah di Planet yang jauuuuh.... sekali di galaxi yang tak diketahui, aku bilang namanya Planet Allah.. 
Dulu, sebelum turun ke Bumi, kita berkumpul dengan sesama Makhluk Ruh, menanti dengan sabar apapun kehendak Allah pada kita....kita ga bisa memilih... Bahwa, Kita hanya bisa pasrah mau dimasukkan ke tubuh siapa.. Kita tidak bisa memilih bayi yang mana yang akan kita susupi.. Siapa orangtuanya, dan bagaimana latar belakangnya..
Aku juga bercerita pada anak-anak.... Kita semua di planet Bumi ini diberi batas waktu yang kita tak tahu untuk sewaktu-waktu bisa saja langsung dipanggil pulang ke planet asal kita.. Tujuan kita disuruh turun ke Bumi, ya untuk memberi manfaat yang seluas-luasnya bagi manusia dan makhluk lainnya termasuk tanaman dan hewan.. untuk berbuat kebaikan.
Setiap hari kita diminta melapor di 5 waktu yang telah ditentukan - kepada Sang Pencipta kita, supaya kalo ada masalah bisa diberitahu solusinya..jadi melapor alias sholat itu untuk kepentingan kita lho... 
Kita diharuskan membaca dan kalau mau mempelajari harus dengan bantuan guru yang mahir tentang ‘Buku Manual Wajib Manusia’ yang namanya Kitab Suci Al Qur’an...disitu sudah tertera dengan kepastian mutlak benar untuk setiap fenomena yang ada di Bumi..supaya kita tidak salah memilih ‘teman dan golongan’ yang bisa-bisa bukannya membawa kebaikan malah berbuat kerusakan.... Kalau berbuat kerusakan yang tak bisa diperbaiki, akan menyebabkan kita dilempar ke ‘bagian pembakaran’ nantinya setelah pulang ke planet asal..Anak-anak sih manggut-manggut... Trus Bintang pinjam buku-buku tentang planet dari perpustakaan sekolah.. mudah-mudahan bisa paham.. "Bagian Pembakaran itu seperti Matahari ya ma? Kan matahari panas sekali," tanya Bintang.. Wah mungkin juga ya nak...

Jadi ga usah heran Athira berbicara dengan bahasa yang kacau balau itu, lha dia baru saja datang dari tempat asal kita, jadi masih adaptasi dengan tubuhnya, dengan lidah dan giginya yang masih serba kaku..

Mulai sekarang saat bangun pagi dan berkaca, pandangi dirimu yang sesungguhnya ya nak .... yang ada di dalam tubuhmu dan beri salam untuknya... saat yang bersamaan engkau bersyukur pada Allah membiarkan dirimu datang ke Bumi sebagai manusia, bukan sebagai tumbuhan atau hewan.. Saat itu juga kita berdoa mohon agar diberi petunjuk untuk membaguskan akhlak, supaya misi untuk memberi manfaat pada sesama dan pada alam itu tercapai.. Ah, nikmat yang mana yang akan kita dustakan ?






                                                               Rayhan, Bintang dan Athira 

Semoga menjadi anak-anak yang sehat, sholeh dan sholeha, diberi petunjuk untuk selalu berbuat kebaikan.. aaamiiin ya Rabb..

Senin, Februari 18, 2013

Kutinggalkan Bayiku untuk Pergi Haji - 1

Assalamualaikum teman semua....

Sedang rindu Ka'bah jadinya ingin berbagi cerita deh...heee.. :)

Saat ini di sebelahku, Athira sedang tertidur pulas.... Hanya kata damaaai yang terlintas saat memandangi belahan jiwa sedang terlelap begini yaa.. Bersyukur satu hari terlewati dengan aman untuknya dan kami sekeluarga.. Membelai rambutnya sambil membisikkan untaian doa.. Mengecup harum kepalanya yang lembut..

Ga kebayang, saat Athira berumur 1 tahun, saat ia masih harusnya menikmati ASI seperti kakak-kakaknya yang full ASI 2 tahun, aku harus meninggalkannya untuk pergi ke tanah suci..

Ya, saat itu, adalah saat paliiing berat buat aku.. Perasaan terbelah antara ingin berangkat ke tanah suci menunaikan ibadah haji dan perasaan ingin selalu mendekap bayi perempuan lucu yang Allah titipkan sebagai anugerah sekaligus amanah buat kami..

Tahun 2008, tanggal 14 Oktober adalah saat kami mendaftarkan uang tabungan ke bank untuk mendapatkan porsi haji... Betul-betul saat bersejarah..Betul-betul harus menabung dan ga berani punya pengeluaran yang besar...bahkan liburan ... Pendeknya berhemaaat dan berhemat. Ibarat fokus sama tujuan pergi haji, jadi kebutuhan yang lain kecuali yang urgent ya dikesampingkan dulu.

Keinginan untuk menunaikan ibadah haji ini, timbul mulai dari mengantar saudara yang berangkat haji, dan terutama membaca buku-buku yang menceritakan betapa beratnya ibadah haji, penuh berdesakan, suasana tak enak, jalan kaki yang jauhnya ampun-ampun..., Jadi, lebih enak pergi haji saat masih muda.. saat badan masih kuat dan sehat..
Ah ide itu betul-betul beresonansi di kepala kami... Kepingin bener bisa ke Mekkah dan Madinah..

Saat mendaftar itu, anak kami masih dua orang... Rayhan dan Bintang.. Mereka sudah cukup besar, lalu ibuku masih sehat.. Minta ijin dulu juga lho sama ibu, mohon kerelaan beliau untuk kami repotkan momong cucu..
Lalu dapat info, bahwa kami dapat antrian 2 tahun...berarti 2010 kami berangkat.. Aku ingat saat dapat kabar itu, aku menangis sambil bersujud syukur..
Dua tahun lagi...dua tahun lagi aku akan berdiri di depan Ka'bah berpakaian ihram...
"Ya Allah, terimakasih Engkau mudahkan kami berjalan mendekat pada MU... Semoga 2 tahun ini semua keluarga kami sehat, supaya lancar perjalanan ibadah kami ini ya Allah", aku memohon sambil terbata-bata..

Siapa sangka, Januari 2010, aku mulai pusing dan mual terus...diperiksa ke dokter akhirnya Februari baru kelihatan  dan dinyatakan hamil... Aku dan suami bingung, harus gembira atau sedih, tapi kalau sedih kok seperti tidak bersyukur... Tapi, kami kan akan berangkat haji...?? Rasanya ekspresi wajah suamiku tampak bingung saat itu...
Inilah ujianku... mendadak aku sadar ujian untuk mereka yang mau berangkat haji, sudah datang pada kami.. Allah sedang menilai, bagaimana kami bersikap...
Sejak itu tak ada yang bisa kulakukan selain bermohon pada Allah agar bayiku sehat, aku pasrah pada kehendakNya,....mohon semoga kami semua tetap tenang dan bersyukur menghadapi semua ini..

Hari demi hari, aku mulai jatuh cinta pada janinku, gambar-gambar hasil USG, detak jantung dan tendangannya... Ada kendala juga di kehamilanku, aku mengalami Plasenta Previa dan janinku sungsang.. Tentu saja khawatir.. segala gaya sudah dicoba supaya tidak sungsang... Untuk menghibur hati kami berdua, aku berusaha mengaji dan alhamdulillah, aku dimudahkan untuk ibadah puasa dan mengkhatam Al Qur'an.. semoga kelak bayiku terbiasa membaca Al Qur'an juga..

Saat Athira lahir, ...ahh semua serba pertama untuknya... Pertama kali punya bayi perempuan, pertama kali aku disesar untuk melahirkan, pertama kali punya bayi lahir prematur, pertama kali punya bayi kecil banget cuma 2,4 kg... Kakak-kakaknya lahir normal, cukup umur dan rata-rata diatas 3 kg.. tapi alhamdulillah, ASI ku banyak dan Athira sehat.. dia bayi yang cantik dan lucu..

Aku merawat sendiri athira setelah pulih dari luka sesar.. Sambil mengurus keperluan anak yang lebih besar dan keperluan suami... Senang deh punya mainan boneka lagi...hehehe.. Athira ga begitu rewel kok..bahkan mengantar jemput kakaknya sekolah pun aku bawa di mobil.... Saat kelas manasik haji dimulai, Athira pun hampir selalu ikut..  Kemana-mana ikuuut ya nak, rasanya sayang betul kalau waktu bersama bayi terlewat tanpa ada aku bersamanya.. betul-betul jadi penghibur buat semua yang di dekatnya...

Hingga tiba saatnya berangkat haji... Antara sediiiih dan excited..
Hampir tiap malam aku menangis, membayangkan semua hal buruk yang mungkin terjadi pada ku dan suami, hingga mungkin kami ga pulang lagi bagaimana masa depan anak-anak...gimana nanti mereka saat kami tinggalkan selama 40 hari... segala macem deh.. Rasanya beraaaaat banget mau ninggalin bayi lucu ini dan anak-anak... Inilah ujian terbesarnya, lebih cinta mana? Pada anak apa kepada Allah SWT ? Bukankah kalau saatnya nanti kita dipanggil pulang, tak ada yang bisa menahan kita juga...

Sebagian besar orang memandang aneh aku pergi haji meninggalkan bayi begini.. Di keluarga ada juga yang menuduh aku ini ibu yang tega sama bayinya...atau kenapa ga umrah saja, biar lebih cepat.. Masih ASI kok bayinya ditinggal.. Aku cuma tersenyum saja.. Ya, aku cinta anak-anakku., tapi  panggilan untuk datang berhaji juga semakin kuat..sedangkan kita tak tahu umur kita kan,, Semua  kami niatkan hanya untuk mencari ridho Allah semata..
Kekuatanku hanyalah doa... Semoga semua keluarga kami sehat, anak-anak sehat dan perjalanan kami dimudahkan.

Aku juga menyiapkan berbotol-botol ASI beku.. Bahkan karena alasan menyiapkan tempat penyimpanan ASI beku yang cukup, suamiku rela membelikan kulkas yang besaaaar bagian freezer nya... Kegiatan menyimpan ASI beku dimulai saat dia berumur 8 bulan...sampai saat mau berangkat.

Lalu, gimana saat mau berangkat hajinya,....? Tunggu posting berikutnya ya temaaan...



tunggu posting berikutnya yaa.. :)