Rabu, Agustus 20, 2014

Kutinggalkan Bayiku Untuk Pergi Haji 3 - Saat Pertama Bertemu Ka'bah




Assalamualaikum ...
Apa kabarnya teman-teman pembaca... akhirnya saya bisa menulis lagi...hehe. Mohon doanya mudah-mudahan bisa lebih cepat lagi menulis ya...aaaamiin.

Bulan-bulan ini sebagian calon jamaah sudah mulai persiapan ya..
Dengan segala keribetannya...tetep saja pasti mulai pada deg-degan juga deh. Segala rasa.

Tulisan ini sambungan yang sebelumnya...semoga bermanfaat ya..

Setelah berkumpul di masjid di Tegal Rotan Bintaro, kami menaiki bis yang membawa kami ke Asrama Haji Pondok Gede, ternyata ga langsung berangkat ke bandara ya.... Masih ada tes kesehatan sekali lagi. Hari itu Jumat 28 Oktober 2011, kami masuk kloter 47 yang terakhir kloter 52.. Kami sampai di asrama masih harus berkumpul di aula dulu karena kloter sebelumnya sedang menjalani tes kesehatan.
Jadi calon jemaah haji, kita harus sudah siap dengan kegiatan mengantri ini. Makanya di tulisan saya sebelumnya, disebutkan mohon menyiapkan stok sabar yang banyak. ;)
Kami datang jam 10, baru masuk ke tempat tes kesehatan sekitar jam 14.. menunggu sekian lama memang ga ada kursi, jadi duduk santai aja di atas sajadah...bahkan sambil tidur-tiduran atau mulai berkenalan dengan jamaah lain.. Saya menandai buku doa, karena saya belum hapal...pakai post it warna warni. Banyak kok ternyata yang bisa dikerjakan.

Saat tes kesehatan, saya ditanya anak terakhir usia berapa, lalu kesebut bahwa saya masih menyusui...akhirnya disuruh tes urine lagi... Alhamdulillaaaah negatif...hehe. Saya yang paling terakhir keluar deh, karena nunggu hasilnya dulu. Saya menjelaskan dulu pada teman yang bertanya-tanya kenapa kok ga keluar2... kasihan mereka sudah menunggu di bis dan bisnya ga akan berangkat kalau orangnya ada yang belum naik.
Lalu dibagi kamar dan jatah uang riyal disitu juga... seneng ya, langsung berencana mau belanja aja, padahal itu uang kita juga.. bukan hadiah.
Kamar bapak-bapak terpisah jauh.. jadi kalau ada barang yang masih terbawa, dikasihnya nanti pas jam makan malam kita ketemu di ruang makan kok... Tenang aja ya pak bu.

Saat teman-teman masuk ke asrama haji mereka dibagi kartu seluler dari provider Arab saudi yang buka bazaar di depan pintu masuk...saya pikir harus bayar jadi saya menolak...hihi keciaan.. Besok-besok nanya dulu aja ya...gratis apa bayar ? Gapapa kok kalau nanya dulu...lumayan bu..sekitar 10 riyal pulsa gratis kalo ga salah..

Sholat, mandi, makan harus siap antri ya..tapi semua pasti kebagian. Toiletnya memang ada, namun kebersihannya ala kadarnya, tapi ya sudahlah... Saya bolak balik ke toilet untuk memerah ASI, karena mulai bengkak dan demam.. cepet-cepet saya minum pereda sakit. Malam itu saya ga bisa tidur, karena payudara membengkak dan sakit, baju pun basah.. Saya berdoa tiap membuang ASI, semoga bayi saya sehat dan tenang pas saya tinggal. Kalau kata ibu saya, malam ini semua orang begadang karena bayi saya menangis terus.. Saya juga merasa.. tapi saya ajak bicara athira dalam hati saya.. Nak, mama pergi sebentar ya...athira pinter baik-baik ya sama opung. Maem yang banyak, main yang senang, nanti kita ketemu lagi... Itu terus yang saya ulang-ulang saat memerah ASI..dan juga saat berdoa.

Setiap ada kloter yang akan berangkat ada lantunan talbiyah yang mengiringi, keras banget suaranya..jadi memang bikin ga bisa tidur.. Akhirnya saya putuskan mandi jam 2 malam itu, supaya langsung sholat tahajjud..supaya saya tenang. Saya butuh Allah supaya saya kuat meninggalkan athira.. ternyata keputusan saya bener... Jam 3 dan 4 pagi mulai banyak yang mandi dan mulai antri lagi dehh... Karena jam 5 kami sudah harus bersiap masuk bis untuk ke bandara.. Ya Allah sebentar lagi kami berangkat..




Baru turun dari bis sebelum masuk ke terminal haji...masih pada segerr yah... hehe
Di bandara, pesawat delay.. dari yang harusnya berangkat jam 10 akhirnya jam 15 baru berangkat..
Beruntung pak pembimbing mengingatkan kami untuk tidur saja kalau menunggu lama, dan dilarang berebutan. Harus sabar menunggu apapun. Dapat yang paling akhir juga gapapa. Karena semua pasti berangkat kok ga mungkin ditinggal. Harus enjoy sama setiap detik proses haji.
Ini penting buat ditekankan ke jamaah, karena secara psikologis memang orang yang bosan menunggu lama akan bergegas berhamburan begitu dibilang Kloter ini silakan berangkat. Ini kadang jadi bikin sikut-sikutan karena ga sabaran. Belum apa-apa sudah bikin dosa ya..

Di pesawat saya lihat ternyata seragam haji jadi beda-beda banget bentuknya... Ada yang jadi pita besar di kepala, ada yang jadi jilbab, bahkan jadi tas ransel. Kreatif bener yaak. Lama di pesawat 9 jam, ayo dimanfaatkan untuk tidur... nabung tenaga untuk aktivitas kita. sebagian berdiri kalau sudah bosan... banyak juga yang hilir mudik. Bahkan pramugarinya  yang orang Spanyol mempersilakan kami naik ke lantai dua, tapi dilarang sama pramugari Indonesia... hehe mereka ga kompak..

Sampai di Jeddah, mulai deh jadi tegang... Karena kita ga ngerti bahasanya...dan mereka orang Arab ini bicaranya kenceng-kenceng amat..kirain lagi marahan. Setelah mandi dan berihram di Jeddah kami naik bis yang ke Makkah... Lelah karena dua hari ga bisa tidur, mulai berefek. Saya tidur hampir sepanjang jalan. Terbangun karena dikasih makanan jatah haji, dimakan semampunya aja (porsinya gede banget), lalu tidur lagi. Dikasih buah dan jus, masuk tas plastik, lalu tidur lagi... Sampai Makkah di pemondokan udah jam 1 malem.. Yang lain udah semangat saling ngetek kamar. Janjian sekamar sama ini sama itu... Tersisa 3 laki dan 4 perempuan... Jatah satu kamar 4 orang. Gimana ini ? Semua memandangi saya. Ga mungkin saya sekamar sama suami, saya ga mau sendirian perempuan di satu kamar bareng bapak-bapak ...atau ngajak 2 ibu lainnya..tapi bakalan ada sisa 1 perempuan yang ga ada temennya. Akhirnya setelah rundingan dengan suami, di Mekkah saya pisah kamar dengan suami.. saya sekamar dengan ibu-ibu itu.. Suami bertiga dengan bapak-bapak termasuk pak pembimbing haji. Saya dapat kamar di lantai 9, sedangkan suami dua lantai di bawah. Hotelnya tidak mewah, tapi kamarnya cukup baik dan kamar mandinya airnya hangat lho.. lumayan banget buat ngilangin badan pegel... Yang penting bisa tidur nyaman dan aman. Alhamdulillah..

Ini hari kedua kami di Mekkah (bukan pakaian ihram)...pose rame-rame di depan hotel jam 3 pagi mau ke Haram
Sudah diingetin pak pembimbing untuk menjaga aurat karena sudah berihram. Jadi malam itu cuma naruh barang, bebersih ke toilet lalu bersiap ke Masjidil Haram....
Labbaik Allahumma Labbaik.... aku datang ya Allah...memenuhii panggilanMu. Ampuni kesalahanku dan mohon mudahkan aku... itu doaku saat bersiap-siap turun ke bawah. Mulai memperbanyak istighfar... Bermohon banyak-banyak sama Allah.

Jam 3 pagi berusaha nyari carteran ke Haram, ternyata bis sudah penuh, kita ga boleh masuk .. mobil seperti angkot juga sudah penuh.. akhirnya ada juga mobil yang bisa kita cegat tapi jadi terpisah-pisah. Buat saya sih gapapa asalkan ga terpisah dari suami. Memang karena masih di lingkungan baru dan selama ini kita sering mendengar cerita buruk tentang kelakuan orang Arab, jadinya memang rada takut juga. Tipsnya ? Banyak-banyak berdoa, jangan lepas berzikir dan waspada jangan sendirian di tempat asing.

Sepanjang jalan sepii dan remang-remang..tapi saya lihat ada juga jemaah yang berjalan kaki 1-2 rombongan kecil...Lalu setibanya di pelataran Masjidil Haram..langsung berasa WAH, ...terang benderang sekali ya ..dan orangnya banyaaakkk banget.. Pelataran masjid sudah penuh orang. Kami berusah mencari celah untuk menunaikan sholat sunnah.. Penuh sesak, jadi nyempil sana sini, di sebelahku teman satu rombongan, tapi sebelah satunya jamah dari negara Afrika... Baru di pelatarannya saja sudah begitu sesak, bagaimana di depan Kakbah ? Jutaan manusia disini rasanya diri ini begitu kecil dibandingkan manusia yang sangat banyak ini. Seperti mimpi, ga percaya kok bisa sampai juga ke sini. Masjidil Haram memang besaaaar dan tinggi. Ornamen dan hiasannya indah, detailnya bersih terpelihara dalam nuansa abu-abu, putih dan kehijauan.. Terasa sejuk sampai kepala saat menginjakkan kaki di lantainya.

Selesai sholat subuh, sebagian jamaah beranjak pulang.. Kami bergerak masuk untuk menunaikan Umrah wajib. Rasa deg-deganku makin kenceng.. Penasaran betul mana Ka'bahnya... Lalu dari kejauhan mulai tampak sebentuk bangunan hitam besar.. Mata tak bisa beralih. Tercenung memandangi Ka'bah. Begitu besar, anggun, diam namun terasa keteduhannya. Ya Allah ! Seluruh manusia menghadap kesini saat sholat untuk menyatukan energi dan saya ada di pusat putaran energi sholat manusia sedunia. Rasanya hati jadi lebih peka, seakan-akan saya mengerti rintihan seorang pria India di dekat saya dalam tangisnya. Saya mengerti arti pandangan nanar seorang wanita tua Turki pada Ka'bah atau komat kamitnya jamaah dari Uzbek... Tak terasa airmata bercucuran.. Rasa terharuu sekali, Allah Yang Maha Baik telah memanggil manusia untuk datang kemari, Allah jua yang membawa saya . Semua karena kemurahan Allah. Sepertinya itu suatu kewajiban untuk menunaikan ibadah haji, padahal esensinya untuk belajar lagi sama Allah langsung di tanah suci. Biar rontok semua kesombongan, biar betul-betul yakin pada ke kekuasaan Allah..

Ibaratnya sedang mengikuti training khusus. Maka kalau kita akan mendekati Allah Yang Maha Suci, senantiasalah bertaubat untuk membersihkan jiwa dari segala dosa yang menghalangi hati dari menerima hikmah. Lebih sering beristighfar karena kita tak pernah sepi dari godaan syaitan..

Jadi sadar, diantara milyaran manusia ini, hamba bukanlah siapa-siapa. Diantara seluruh manusia yang pernah lahir ke bumi ini, saya ini siapa ? Apalagi di seluruh alam semesta...amat sangat kecil bagaikan debu.. Aahh..apa yang mau disombongkan ? Sungguh tak banyak kalau mau dibilang tak ada jejak kebaikan saya yang tampak nyata bagi orang banyak. Semuanya yang saya lakukan demi tujuan hidup saya sendiri. Ya Allah....yang saya bawa malah dosa yang bertumpuk, pun begitu Allah Yang Maha Pengasih mengizinkan saya mendekati Ka'bah yang suci ini... Bersyukur Allah tidak mencabut nikmat yang telah dititipkan pada saya. Padahal saya sering tidak ridha pada Allah.. Ga sabaran kalau dapat ujian, seakan-akan semua salah, seakan-akan Allah yang salah. Padahal saya kan hanya makhluk dan Allah adalah Sang Maha Pencipta, Maha Kuasa. Ah betapa beraninya saya selama ini.. Terasa tak ada artinya diri ini saat sedang berdesakan dalam lingkaran manusia ....bergerak dalam gelombang arus thawaf.. Gemetar berdoa sambil menangis mohon ampunan. Terdengar lantunan doa thawaf dalam bahasa Arab berbagai dialek. Manusia besar kecil, hitam putih, aneka bentuk rupa bangsa datang kesini. Semua untuk satu tujuan menyembah pada Dia Yang Maha Tinggi. Subhanallah..Walhamdulillah Walaa ilaha ilallah Wallahu akbar.

Ka'bah (dari foto album mb Yana)












Selasa, Mei 27, 2014

Kutinggalkan Bayiku untuk Pergi Haji 2 - Waktunya Berangkat


Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Apa kabarnya semua....

Terimakasih buat temen-temen yang suka dengan tulisan saya. Maaaf, lama baru bisa bikin sambungan tulisannya... Yah beginilah mamak-mamak soksibuk... Semua urusan mau dikerjain sendiri....

Ini tulisan saat berangkat. Agak panjang... moga-moga bisa dinikmati..dan bisa diambil hikmahnya..
In sya Allah.

Saya ingat tanggal 14 Oktober 2008, kami menyetor ONH ke Bank BNI di Bintaro. Lalu mengurus pendaftaran segala macem, dan saat dikabari kami sudah dapat nomor porsi haji, saat itu rasanya ada sesuatu yang berubah... Entahlah apa, tapi sepertinya kesadaran untuk pergi haji sudah semakin kuat. Seperti gabungan rasa gembira yang bercampur waspada... atau apa yaa.. ga bisa diungkapkan dengan kata-kata. Ini sesuatu yang bikin senaaang dan bersyukur, sekaligus berharap pada Allah semoga semuanya dimudahkan. Gemetar berbisik... Allahuakbar ...kami akan bertemu Ka’bah.., Subhanallah bagaimana ya rasanya menatap Ka’bah untuk pertama kali. Ya Allah, kami akan tinggalkan anak-anak ini demi menunaikan kewajiban haji, mohon Engkau mudahkan dan jaga kami semua Ya Rabb. Belum apa-apa sudah mbrebes mili..
Selama setahun itu, persiapan dimulai... Kami ga pergi liburan yang jauh-jauh keluar kota, weekend juga banyakan di rumah, ga beli gadget atau alat elektronik,.. mengurangi acara makan dan jjs ke mall.. Bukan apa-apa sihh, tapi menghemat uangnya supaya bisa ninggalin sangu bagi keluarga dan uang saku selama di sana. Oiya, sebelum berangkat, kami lunasi semua uang SPP anak-anak, uang les, kewajiban sama asisten, asuransi, kebutuhan rumah, bahkan pakaian anak-anak pun dilengkapi... juga perbaikan yang bocor-bocor di rumah. Berusaha biar ga merepotkan keluarga di rumah.

Bulan Juni 2011 menjelang puasa Ramadhan, manasik haji dimulai... Athira bayi usianya 7 bulan selalu kami bawa kecuali saat pertemuan di Asrama Haji Pondok Gede. Kalau di tempat manasik, sebagian besar dia bareng saya...paling kalau lagi rewel athira digendong ayahnya,. Biasanya dia anteng kalo sudah sama ayahnya.. Athira memang anak ayah, wajah mereka pun mirip sekali. Mulai deh aneka pertanyaan timbul dari mana-mana. “Anak sekecil ini mau ditinggal ?” “Kenapa ga ikut haji plus, kan lebih singkat ?” “Tega nian kamu ninggalin bayimu !” “ASI nya bagaimana ?”... Belajar senyuuum aja dan kasih jawaban sebisanya, kalau masih diajak debat ya senyuum lagi aja..
Selesai Idul Fitri mulai beli pakaian haji dan perlengkapannya ke Tanah Abang. Lalu tahu-tahu saatnya berangkat. Pembimbing haji kami memilih untuk ikut di kloter yang akhir. Ini jadinya lucu, karena sebagian besar keluarga dan tetangga sudah tahu kami mau berangkat haji, tapi kok ga pergi-pergi juga. Mereka yang khawatir kami ini tertipu dan ga jadi diberangkatkan... Lama-lama jadi males keluar rumah, karena selaluuu ditanyain...”Lho bu, ga jadi berangkat haji yaaa ?” atau “Bu yang  itu sudah berangkat lho, ibu kok belum. Kenapa.. ? ” hehehe...

Saat mau berangkat itu, rasanya ngepak koper ga beres-beres. Suamiku lebih rapi orangnya... Yang mau dibawa ditulis di kertas, habis gitu kalau sudah masuk koper tinggal di kasih tanda checklist.. Boleh ditiru niih. Kalau aku sih, seingatnya aja, ini masuk, itu belum masuk, manalagi yaa yang harus masuk ..... makanya ga selesai-selesai... hehehe..
Bawaannya selalu kuraaang aja... Hari ini kurang sandal, besok tali rafia dan hanger baju, besoknya detergent sachet,  dan terakhiiiir tentu saja bawaan pamungkas.. rendang, teri kacang dan sambel pecel buatan ibu. Banyak-banyak berdoa ... moga-moga semuanya berguna dan ga ada yang penting yang tertinggal.

Waktunya untuk Anak-anak
Sewaktu liburan sekolah kami sempatkan ajak anak-anak jalan-jalan ke Kebun Raya Cibodas dan Taman Safari... Seneng banget di Cibodas, tempatnya dingiiin, halaman rumputnya luas dan ada kolam-kolam di bawahnya...


Foto atas, saat mengajak anak-anak ke TSI Cisarua dan foto bawah, mengisi liburan ke puspitek TMII.

Rasanya seperti di surga, kata Bintang anakku yang kedua....iya ya nak...seneng banget bikin foto disitu. Lalu dicetak dan dibikin album foto untuk mereka. Biasanya foto digital kan tetep aja tersimpan di komputer..
Kalau malam, kadang saya sempatkan cerita tentang tempat-tempat yang akan kami kunjungi dalam ibadah haji. Ada buku ensiklopedi haji yang dibeli ayahnya...dan kami baca bersama-sama. Rayhan, yang besar kadang baca sendiri... Lucunya Bintang ga sadar kalau kami akan pergi selama 40 hari. Kakaknya sih sudah ngeh... tapi Bintang seakan baru tersadar menjelang dua hari kami berangkat... dia bilang ,”Lho maa...40 hari itu lebih dari sebulan ya ... Waaah lama dong maa?” lalu mulai merajuk dan menangis. Yang selalu saya ingatkan sama anak-anak...untuk banyak berdoa. Supaya mama dan papa diberi kelancaran, biar bisa balik lagi dan kumpul lagi bersama-sama.. Doa anak yang sholeh itu akan menolong orangtuanya lho nak. Jadii harus rajin berdoa dan percaya Allah akan mengabulkan yaa ... Lalu kami berpelukan kenceng-kenceng.

Hari keberangkatan
Sejak dari jam 3 kami pagi sudah bangun untuk bersiap-siap. Menyempatkan untuk Sholat tahajud, dan sunnah sebelum melakukan perjalanan. Mengecek persiapan ini itu lalu menyiapkan anak-anak untuk berangkat sekolah.  Keluarga ikut mengantar untuk berkumpul di masjid. Saat sebelum acara dimulai, Rayhan gelisah karena harus segera ke sekolah untuk tampil di acara pentas kelasnya... Jadi akhirnya jam 7 itu kami berpamitan pada keluarga.. Mas Ray yang dititipi adik-adiknya tampak tegar, Bintang mulai menangis, dan Athira merengek masih ingin nempel sama saya... tapi segera diajak simbaknya untuk pergi menjauh.. Mama dan Papa pergi dulu ya naak, sampai jumpa lagi. Memeluk ibu kuat-kuat dan kakak serta adik ipar... minta didoakan, sekaligus mohon dimaafkan kalau ada banyak kesalahan kami... Saya memandangi mereka menjauh,.......tadi ga berani menangis di hadapan mereka, takut malah yang lain jadi nangis semua.....sekarang berusaha keras mengerem airmata. Saya mengingatkan diri, bahwa  Allah menyiapkan jamuan yang luarbiasa indah dalam perjalanan haji kami nanti jadi saya harus tabah untuk terus melangkah. ....Ah, begini lebih baik, cukup mengantar sebentar, sehabis gitu anak-anak pergi ke sekolah diantar keluarga seperti biasanya. Daaaan, saatnya stok kesabaran dikeluarkan... 

 Berdua meneteskan airmata di atas bis, berusaha tenang meninggalkan anak-anak. Bismillahi tawakaltu allallahi la hauwla walaa quwwata illaa billahil 'alliyul adhiiim

 ....bersambung lagii yaa....
.....mohon doanya moga lancar nulisnya....

Sabtu, Maret 08, 2014

My first Seminar Director Jogja 2014

Hai – haai...Sudah lama ga nulis disini ya, jadinya kangeen deh....
Saya mau cerita pengalaman ikutan Seminar Director Oriflame, 21-24 Februari 2014 yang seruuu banget. Boleeeh yaa..boleh yaa.. Pantengin deh.

Ini pertama kalinya saya ikutan Seminar Director (SemDir). yang adalah acara nasional tahunannya Oriflame di Indonesia yang kali ini pesertanya dari mulai level Senior Manager (SM) hingga yang paling tinggi Sapphire Executive Director. Jadi kalau mau ikutan Seminar Director tahun 2015 wajib kudu harusss mencapai level SM baru atau buka open title baru selama tahun 2014 ini ya, kualifikasi terakhir jatuh di bulan Desember 2014. SM itu level jadi leader, yang membawahi setidaknya 100 orang yang aktif order..jadi ini memang acara yang ditujukan untuk seorang leader dan fasilitasnyaa .. kereen banget. Banyak banget yang bikin terkesima di sepanjang acara ini.. Dari dua sisi lho.. Dari pesertanya dan dari Oriflame nya sendiri.. Simak deh ya..

Peserta
Setiap tahun peserta Director Seminar selalu meningkat. Tahun lalu ada 1300-an peserta, tahun ini ada 1800 peserta. Luarbiasa ya ... nambah 500 orang jumlahnya. Tahun depan bisa berapa niih... Peserta seminar datang dari seluruh Indonesia, dan untungnya Oriflame memberi biaya akomodasi untuk 1x perjalanan  menuju tempat acara, dalam hal ini di Jogja. Selebihnya peserta harus bayar transport untuk balik ke rumah sendiri yaa... J Pasti bisalah kan SM bonusnya sudah 4-7 juta.. pasti bisa menyisihkan dari awal untuk biaya transportasinya yaa.
Gaul dengan aneka peserta ini bikin mata jadi melek lho... Mereka dari berbagai umur dan latar belakang. Ada yang masih SMA sudah Director, ada ibu-ibu SM yang sudah berumur 63 tahun dan baru mulai berbisnis bareng grup kami dBCN namun sudah bisa aktif dengan gadgetnya. Ada seorang Gold Director yang sedang hamil besar dan banyaaak ibu-ibu SM yang meninggalkan anak bahkan bayi yang masih menyusu ASI di rumah. Kerjasama yang okee dengan suami dan keluarga untuk menjaga anak-anak sementara ibunya belajar di Semdir ya. Luarbiasa semangatnyaa.... yang hamil besar, yang sudah sepuh.. walaupun jalannya pelan-pelan tetep berusaha aktif.. Yang SMA masih unyu-unyu gitu, tapi sudah punya bonus 5-7 jt sebulan...wah udah bisa bayar uang sekolah dan bentar lagi bayar kuliah sendiri ya.. Orangtuanya pasti bangga bangeeet.. Trus ada lagi, leader dari Bali... Suami isteri, masih 27 tahun, tapi penghasilannya sudah 65 jt sedang menjalani kualifikasi Executive Director ...dan mereka memulai bisnis ini sejak SMA ! Sudah 9 tahun berarti ya... Kerja keras sejak muda dan hasil manisnya bisa dinikmati saat masih muda juga...
Mereka adalah para wanita (sebagian besar memang wanita) dengan segala permasalahannya, tapi di semdir sini semua ceria, positif dan bersemangat. Energi positif ini ternyataaa sangaat menulaar sodara-sodara. Bawaannya jadi akrab dan murah senyum deh..hehehe..

di depan pintu masuk Jogja Expo Centre

Oriflame
Oriflame sebagai penyelenggara pastilah pusing kebat-kebit,.. Karena seminggu sebelumnya abu gunung Kelud yang meletus di Jawa Timur terbawa angin dan mendaratnya di Jogja, bikin kota ini seperti disapu warna putih dan tentunya debu yang banyaaak banget. Sampai saat kami tiba di Jogja, masker tetep benda yang wajib dipakai. Awalnya sempat beredar kabar Seminar akan pindah tempat atau diundur. Panitia pasti deg-degan banget ya... Tentu ga mudah mencari penginapan untuk 1800 peserta di Hotel Bintang 5 juga venue seminar yang bisa menampung 1800 peserta sekaligus tempat makan siangnya. Alhamdulillah hujan sering turun jadinya Jogja lumayan bersih. 

masih pakai masker saat baru tiba di Jogja

Daan acara Semdir pun tetep diselenggarakan di Jogjaa. .
1800 peserta itu diinapkan di hotel yang bagus-bagus lho, bintang 5 ... Seperti saya dapat di Hotel Tentrem Jogja.


lobby Hotel Tentrem


Alhamdulillah, kamar kami di Hotel Tentrem besaaar

Teman lainnya ada di Sheraton, Aston, Eastparc, Phoenix, Melia Purosani. Lalu dari hotel ke lokasi acara telah disediakan bus pariwisata yang besaar banget. Kita tinggal naik aja ga mikir biaya transport. Di tempat seminar, panggung acaranya besaaar banget dengan Layar LCD raksasa. Acaranya rapi dan yang salutnya lagi, untuk makanan seluruh peserta seminar, Oriflame memberikan pelayanan katering dari Hotel Hyatt. Ga dibedain yang VIP pake katering hotel, yang level SM pakai apa.. semua sama istimewa.. pantesan rasanya endaang bo. Rasanya baru sebentar masuk materi, sudah disuruh keluar untuk menikmati coffee break, lalu masuk sebentar.....eeeh sudah disuruh keluar untuk lunch. Terus, masuk jam 2 siang, ada materi bentar...nah jam 4 sore udah harus keluar coffee break lagi.. Duuuh, sampe capek disuruh makan terus.. hahaha.

Suasana seminar


Katering dari Hotel Hyatt saat Welcome Dinner, juga untuk di acara Seminar Director

Musik ? Wah ya pastiiii.. ini sebetulnya seminar apa pertunjukan musik yaaa? Jangan dikira seminarnya model duduk serius mendengarkan panelis.. Ini pematerinya berdiri, dan setiap kita memasuki sesi acara, ada musik dulu buat kita merontokkan semua energi negatif. Cukup berdiri di kursi masing-masing aja ya, bertepuk tangan atau mengacung2kan balon promo..goyangkan badan kekiri kekanan...hehe.. Begitu panelis dipanggil memasuki panggung, kita duduk lagi dan mendengarkan dengan baik dan fresh.. Ga ada ngantukknya walau acara dari jam 9 sampai jam 6 sore.

Acara hari pertama dimulai dengan Welcome Dinner. Makan malam ala ala pasar malam yang ada aneka booth untuk permainan dan dihibur oleh Nidji. Yiaaah, pada jejingkrakan deh ngikutin lagu Disco nya Nidji. 


Nidji lagi manggung, hebooh !

Besoknya disambung dengan Seminar Hari 1. Hari pertama ini materinya lebih untuk mengisi jiwa kita... Pematerinya mulai dari sharing dari para leader yang sudah di posisi puncak sampai dengan motivasi oleh Tung Desem Waringin. Jadi ngertiii deh, pantesan pak Tung ini salah satu motivator termahal di Indonesia. Beliau sangat jago mengobrak abrik emosi kita sekaligus memberikan pemahaman yang sebetulnya sudah sering dengar tapi kali ini kemasannya beda..


Pak Tung Desem bersemangat sekali yaa

Pokoknya airmata tumpah ruah di sesinya pak Tung Desem...Apa coba yang diingatkan lagi oleh pak Tung ? Tentang berbakti pada orangtua. Duuh, rasanya saya belum bisa bikin bangga orangtua. Hari ini rasanya full kuras mata.. Sembab deh mata saya.
Acara Seminar Hari 2. Oriflame bikin kejutan ngasih tahu destinasi Gold Conference 2015 ke.......L.O.N.D.O.N !! 
Bismillah, semoga dimudahkan untukku dan juga untuk para downlineku...semua yang berjuang in sya Allah dimudahkan. aaaamiiin. 


Banyak kejutan, destinasi liburan ke Korea, Turki dan Umroh yang bikin airmata keleleran lagi, produk baru dan hadiah rekrut yang baru.. di hari kedua ini. Disambung lagi dengan nostalgia Semdir tahun 2000 yang hanya dihadiri oleh 27 orang, dan beberapa dari mereka yang masih ada dipanggil naik ke panggung. Ah, momen ini cukup mengharukan...mereka lah para pionir leader Oriflame. Saat itu jumlah konsultan Oriflame baru 1000 orang. Tapi mereka tetep bertahan.. Bandingkan dengan sekarang yang jumlahnya hampir 500.000 orang... Tapi Oriflame akan semakin membesar...jangan memandang rendah diri sendiri. Jangan membuat batasan. With or without you, we are getting bigger and stronger. Tawa, sorak gembira bergantian dengan airmata di hari kedua ini. Ooh sebetulnya ini seminar apa sih yaa...

Acara Gala Dinner juga keren banget... Sebetulnya saya belum dapat tiket Gala Dinner, tapi alhamdulillah dikasih Allah lewat nenek uplineku mba Denti yang sudah berbaik hati. Belum pernah lho makan malam yang ‘Dinner’ beneran. Banyak pisau dan garpunya, tapi cuma ada 1 sendok di meja... hehehe... Makan sambil memandangi Candi Prambanan yang megah, tata cahaya yang kereen dan ada penyanyi sekelas Rossa, Sammy Simorangkir dan Woro juga musik orkestra mengalunkan lagu model Rayuan Pulau Kelapa.. udah kayak acara kenegaraan aja.. Rasanya seperti ada dimanaaa gitu. Seperti di dunia mimpi. Panggung dan acaranya juga megah. Daan cash award nya berbentuk seperti gunungan wayang. Unik banget deh. Kok Oriflame kepikiran punya ide begini ya.. Saluuuuuut buat Tim kreatifnya.




Prambanan yang megah dan anggun jadi latar belakang panggung yang indah (atas)
Rossa dan Woro diapit manajemen Oriflame (tengah)
Gala Dinner Set Menu (bawah)

Rasanya bener-bener dimanjain sama Oriflame... rasanya bener-bener pingiiiiin ngajak downline ke sini biar ikutan dapat fasilitas wah gini dari Oriflame.. Bener-bener selingan liburan yang menyenangkan buat ibu rumah tangga seperti saya, selama ini sibuk ngerjain bisnis dan rempong mengurus keluarga sehari-hari.
Biar pada ngerasain dan lihat sendiri... Oriflame tuu, biaya gabungnya murah bangeet. Biasanya Rp. 49.900, daaaan cuma Rp. 24.900 bulan ini. Tapi kalau kita berani memenuhi kualifikasi tiap challenge nya Oriflame juga berani kasih reward ke kita ga tanggung-tanggung. Kalau gabung di d’BCN bayar segitu masih dapat web replika pula, dan aneka training.. Jadiii kalau masih melewatkan peluang Oriflame rasanya....  rugiiiii bingit deh.

See you yaa ! Kalau mau daftar Oriflame dan ikut seru-seruuan bareng kita, boleeeeh..... silakan klik di http://www.daftardbcn.com/?id=anandabarca atau kontak saya :D

Kandi J 0813-8984-8821 (Telkomsel) triayusrikandi@yahoo.com  pin BB : #297D86BF

Selasa, Januari 07, 2014

Jalan-jalan Nostalgia - Medan

Medan,aaa
hmmmm terakhir kali ke sini tahun 1999... wah seneeng banget rasanya saat ada kesempatan bisa kesini lagi.
Langsung deh, nyusun rencana tempat-tempat mana aja yang mau dikunjungi.

Karena akar keluarga kami di Medan, dan ini juga karena ada sepupu kami yang menikah, jadi...otomatis bakal ketemu keluarga dan seputar acara keluarga...

Asyiiiik, ada banyak makanan enak dan makanan khas Medan yang sering jadi menu klangenan -kalau bahasa jawanya, saat acara Hari Raya...sekarang bisa dicicip langsung.

City Tour hari pertama, ingin mengunjungi Toko Es Krim masa kecil dulu... Tapi yaa, penampilannya sudah jauh berubah. Kalau dulu ada toko kecil di dekat toko jam seputar Jl. Surabaya yang mejanya bundar, dan kursinya juga bulat-bulat. Es krim jagungnya enaak banget... sekarang, nyari toko yang sama udah bingung, mana yaa...hehe.. Karena jalanan macet dan susah bener mau parkir, jadi masuk ke toko es krim mana saja yang penting ada tulisan Halal-nya..

Pilihan kami ke toko ini.. trus langsung pesen es krim jagung.... pas datang ga sabar nyicipin... Rasanya  enaaak, walaupun sepertinya masih lebih khas yang dulu... :) Anak-anak ga sabar nyicipin rasa yang lain, dan semuanya enaaak lho. Satu porsinya Rp.5.000,- lumayan lah buat obat kangen..

Papa pesen telur setengah matang dan Kopi aceh... Hmmmm, enaak, terbayang suasana sarapan saat masih kecil dulu. Bapak kadang juga minum kopi + telur setengah matang. Lengkap dengan garam dan merica..

Sehabis dari sini, kami mampir dulu ke rumah kakak ipar di Jl. Amaliun, supaya bisa ikutan jalan ramai-ramai keliling Medan. Ternyata yaa, biar pun rumahnya di tengah kota Medan, keponakanku malah belum pernah ke Istana Maimun...hehe.

Selanjutnya ke Masjid Raya. Berhubung hari itu Jumat, jadi kami datang setelah sholat Jumat usai... Masjidnya megah, arsitekturnya khas seperti di Turki. Atapnya seperti Masjid Azizi di Tanjungpura Langkat yang dicat hitam. Ada menara yang tinggi dengan bendera khas bulan sabit diatasnya. Jadi membayangkan dulu hubungan dengan kesultanan di negeri itu pasti cukup erat.

Di sampingnya ada pelataran luas, dan sebelah belakang ada pemakaman. Masyarakat umum bisa juga dimakamkan disitu dengan izin khusus dari Sultan. Oke, selanjutnya kita ke Istana Maimun... tapi ceritanya di tulisan berikut ya friends...
Makasih sudah membaca, ..... :)

Selasa, September 17, 2013

Naik ke Puncak Gunung


Setiap waktu adalah sekolah. Setiap orang adalah guru. Setiap kejadian mengandung ilmu.

Kemarin ga sengaja nonton film 5 cm di rumah kakak. Telat bangeeetttt deh saya.. Yang lain sudah lama heboh bahas film ini dari kapan tahun...hihihi.. Malah kiddos sudah nonton filmnya langsung ke bioskop. Bukannya saya ga mau ikutan ke theatre, tapi terus Athira dititipin siapa dong ? Tapi ini kebetulan yang bagus.. jadinya kan ada ide buat bikin tulisan.
                                                       poster film 5 cm

Film ini menarik, karena bicara tentang keindahan gunung Semeru. Dari situ saja jelas banget memanjakan mata, beda banget sama gambar-gambar yang biasa kita lihat di tivi... melulu kota dan hiruk pikuknya. Selain itu film ini bicara tentang persahabatan 5 orang anak muda.... yang dengan segera menyeret kenangan masa abegeh saat saya mengikuti Kegiatan Mahasiswa...
Jalan kaki di Bromo, jalan kaki pembajaan...bagian dari ujian naik level yang setelah selesai ituuuu..... kayak orang mau mati saking capeknya.
                                             Semeru dari blognya wiranurmansyah.com

Jalan ceritanya bagus juga.. Intinya kalau sungguh ingin mengejar sesuatu, yaa harus fokus. Miliki Impian, Fokus 5 cm di depan mata supaya bisa dipandangi teruuuss dan FIGHT ! Kalau diterapkan di kehidupan sehari-hari...emang benerr. Memiliki Impian itu membuat hidup jadi bergairah, karena otak kita jadi sadar sedang mengejar sesuatu dan sembari mengerjakan prosesnya, batin berdoa..semoga hasil akhirnya sesuai dengan yang diharapkan.

Orang mau naik gunung itu selayaknya sadar dulu niatnya mau apa. Ngapain sih capek-capek naik ke puncak ? Mau sekedar foto-foto, mau memandang keindahan alam, mau pembuktian diri.... Apa ?  Naik gunung itu kan ga mudah karena kalau sembrono resikonya bisa fatal. Pokoknya pasang dulu deh TUJUAN akhirnya apa ? Supaya kita gak gampang menyerah sebelum sampai. Ayoo, Semangaaat Majuuu !

Kalau sehari-hari kita rela bersusah-payah begadang untuk belajar, berbagi ilmu, bekerja, macet-macetan di jalan .........dan segudang aktivitas lainnya itu ibarat sedang mendaki gunung. Kita lakukan karena kita berharap sampai di puncak akan mendapatkan ‘sesuatu’. Betuul kan ? Makanya kita bisa sabar, dan mau telaten ngikutin prosesnya setapak demi setapak karena orang yang dari puncak bilangin, “Ahh, beneran deh diatas itu pengalamannya luar biasa. Lupa kalau habis jatuh di tanjakan. Pemandangan indaah banget, dan kita seperti ada di atas awan...” dan cerita lain yang bikin kita semangat untuk naiiik terus.
                                         Ranu Kumbolo Semeru - imajimaya.wordpress.com

Naik gunung kalo sendirian itu kayaknya ga mungkin. Selain sangat berbahaya, kalo sendirian jadi ga bisa saling menyemangati, saling menolong dan berbagi keindahan kalau sudah di atas. Ntar kalau sudah pernah di puncak lalu kita cerita ke orang lain itu pasti dibilang hoax... hehehe. (Lain cerita kalau sudah sakti ya) Sama juga nih, sukses sendirian itu ga mungkin. Jauh lebih bermakna kalau suksesnya bareng-bareng...dengan keluarga, dengan teman. Saling kasih semangat untuk terus berjuang, apapun dihadapi bersama-sama agar bisa sampai ke puncak. 

Buat teman-teman yang sedang berjuang menggapai impian suksesnya, perjelas lagi Tujuan akhirnya, sing sabar mendaki jalan dan jangan lepas dari gandengan tangan yaa. Insya Allah asal berjalan sesuai peta nya kita pasti sampai kok. Semangaaaaat yaah ! Temukan 'Mahameru-mu'...

Minggu, September 15, 2013

Panggilan (Haji) lagi

Assalamualaikum semua,

Saat-saat ini kloter awal jemaah haji mulai berangkat ke tanah suci. Dari Indonesia langsung ke Madinah..
Entah kenapa, setiap terdengar kata Haji, Mekkah dan Madinah rasanya seperti ada yang berdesir di dalam hati.. Seperti kesetrum, dan ingatan langsung terbawa pada suasana Haji..
Begitu cepatnya, dengan mendengar tiga kata itu saja, bayangan aktivitas selama menunaikan ibadah haji dua tahun lalu langsung keluar begitu saja... Subhanallah, betapa dahsyatnya jejak memori yang ditanamkan Allah pada setiap hambanya yang menunaikan ibadah haji ..

Kalau kita pergi melakukan perjalanan keluar negeri atau wisata ke tempat-tempat terindah di dunia... Kita mengagumi bangunan atau tempat yang ada dan berhitung atas semua harga yang kita bayar.. Oh, kalau kesini naik ini, nginep di sini...terus jalan-jalannya kesini...yaa worthed laah ya.. Kalau ga sesuai, hmmm.. langsung komplain dan ngomel ....gitu kali ya..

Tapi, kalau perjalanan haji ,... LAIN  banget !
Pesawat delay, sabar.. ya tiduran aja dulu.. Makanan terlambat, sabar.. ya makan roti atau apalah yang penting ada buat ngeganjel perut.. Kamar mandi antri, sabar.. zikir aja dulu.. ntar juga yang di dalem keluar... hehehe.. dibawa santai aja..

Walaupun ada protes, tapi ga pakai marah dan berdebat. Cuma menyampaikan keluhan saja, tapi ga pake melotot.. Seperti pernah di pemondokan kami jendelanya ga bisa dibuka, ya disampaikan saja ke pengurus maktab, tapi ga dipikirin gimana hasilnya.
Semua bener-bener dipasrahkan sama Allah SWT... dan memang selalu ada jalan keluarnya, selalu ada hikmahnya juga.. Misalnya si jendela itu, akhirnya bisa dibuka juga dan sebentar kami merasa lega.. horeee kamar ga pengap lagi karena udara AC teruus menerus,...eehhh ternyata memang di Mekkah jendela ga bisa sering dibuka, karena burung Merpati banyaaaak banget... yang suka mau masuk aja ke dalam kamar. Jadiii ? Ya ditutup lagi dehh..
Hal-hal semacam itu, saat memasrahkan segala urusan sama Allah, dan dikasih solusi tanpa banyak  ruwet mikirnya itu yang bikin kangen..

Kalau pergi ke suatu tempat yang biayanya gratis gimana, kan ga usah hitung-hitungan ? ... Iya juga ya, tinggal mengagumi jejak peninggalan manusia di tempat itu, lalu foto sana sini dengan latar belakang lokasi .. buat bukti sudah kesitu.. hehehe..

Tetep aja kalau pergi haji bedaa ! Karena hampir di setiap tempat kita melantunkan zikir.. Pergi ke toko di bawah hotel, zikir. Beli pulsa..zikir. Mau belanja, salah masuk masjid, sendirian ke toilet pas sepi....zikiirnya tambah kenceng. Kemana-mana selalu berdoa mohon perlindungan. Di lokasi ziarah mana saja kita berdoa. Apalagi saat wukuf di Arafah dan Mina, di Masjidil Haram dan Masjid Nabawi..  terngiang lagi semua dialog, semua permintaan, dan setiap tetes airmata... ahh semuanya
terasa begitu indah.. Ga bisa dijelaskan dengan kata-kata... Teman-teman mesti ngerasain sendiri, mengalami semua penderitaan, kelelahan, haus dan lapar... Sekaligus merasakan pertolongan dan kasih sayang Allah pada kita hambaNya..
Perasaan bahwa Allah itu begitu dekat dengan kita...begitu sayang..
Perasaan itu yang bikin kangeeen...
karena di tanah air tantangan hidup cukup banyaak, kadang membuat kita terlempar menjauh dari lintasan thawaf batiniah..

Bener deh teman-teman, jamuan Ilahi itu nikmatnya tiada tara.
Mari diNiatkan dan diusahakan.. Berhaji selagi muda itu banyak untungnya. Salah satunya, ya itu tadi... ada panggilan 'setruman' setiap tahun, dan kalau masih muda kan bisa lebih banyak.. Insya Allah ya.. Mudah-mudahan kita semua diingatkan untuk bisa istiqamah... aaamiin..

                                              biar ga bosen ngantri, foto-foto duluu.. :)



Selasa, Agustus 27, 2013

Buat Apa Sukses ?

Sukses...itu sepertinya tujuan hidup orang yang ambisius.. Hanya untuk orang-orang yang ga bersyukur dengan keadaannya.. Alias kebanyakan keinginan.. Tapi, benarkah begitu ?

      Ngapain sih susah payah untuk jadi sukses ? Itu pertanyaan orang yang hidupnya adem ayem... Tapi memangnya sampai kapan hidup bakal adem ayem terus ? Dunia selalu berubah, bahkan diri kita berubah...kalau kita tidak ikut berubah jadi lebih baik, berarti kita beku..jadi zombie... Hidup tapi aslinya mati... ini kata pak Jamil azzaini di bukunya ON. Belum punya ? Beli deh...bagusss beuuddd !

      Memangnya berubah itu hanya untuk punya banyak uang, rumah mewah, mobil mewah... untuk sukses dunia saja ? 
      Kalau orang yang hidupnya bukan hanya untuk dirinya, pasti berpikir bagaimana supaya asetnya tambah besar... Supaya, tanggungan hidup jadi lebih ringan.. lebih banyak anak-anak yang bisa sekolah, bisa beli obat untuk orangtua atau saudara yang sakit... Masak mau kasih senyum terus, walaupun katanya senyum itu sedekah.. hehehe... Kalau begini berarti kita berharap Sukses ga hanya di dunia saja..tapi di akhirat juga kaann !

      Kalau niatnya cuma punya penghasilan ekstra yang ala kadarnya, ya jualan kecil2an saja... Tapi pernah ngitung ga, segala kerepotannya, modalnya.. bisa sukses ga....impas ga dengan hasil dan tujuan investasinya, untuk menutup semua kebutuhan dan tujuan menolong keluarga tadi ? Jadiii...? Ya nyari lagi, usaha apa yang ga ribet, modalnya kecil tapi hasilnya besar, bisa bawa kita jalan-jalan ke luar negeri gratis.. Bisa diwariskan, bisa mengangkat banyak orang untuk juga keluar dari masalah ekonominya..

      Emang ada ? Tadinya juga mikir ga bakalan ada... Saya datangi dua kali pameran franchise, tetep ga ketemu yang bisa bikin sukses sampai seperti itu.. Tetep saja butuh modal besaar, terutama untuk sewa tempat. Ingat, sukses bisnis konvensional yang utama ditentukan oleh Lokasi. Pernah juga mikir mau bisnis baju online... ternyata untuk persediaan saja butuh dana yang ga sedikit lho. Orangtua saya pernah tertipu puluhan juta di produk investasi pertanian.. saudara saya pernah ikutan bisnis MLM yang modalnya mahal banget..

      Makanya saya pilih-pilih betul bisnis apa yang saya ingin tekuni.. Saya bicarakan dengan suami..sebagai partner diskusi saya.. Oiya, diskusi dengan suami itu penting.. karena ini akan jadi tujuan sukses finansial keluarga, bukan tujuan saya pribadi saja. Saya cari bisnis yang basisnya web dan bisa dikerjakan di rumah karena saya punya bayi (tadinya)..dan ga perlu ada penjaga toko, karena nyari orang yang jujur ga mudah. Tadinya malah mau buka usaha susu dan popok bayi.. Tapi modalnya besar juga ... Awalnya dibilang kecil, tapi hasilnya akan kecil saja. Kalau mau yang hasil 5 jutaan sebulan, harus nanam modal yang lebih besar lagi.. alamak, sama aja,...

      Setelah browsing, baca webnya.. Saya pilih d’BCN dan Oriflame, karena saya lihat ilmu2nya kereen... Oriflame sekarang bisa kasih delivery untuk seluruh Indonesia !! Juga punya jadual training reguler.. Sementara d’BCN, ilmu cara ngerjain bisnisnya ada semua di web.. Bisa didownload dan ditonton semua donlen yang ada di dunia maya.. Kita juga memanfaatkan Sosial Media, bahkan Oriflame bentar lagi mengeluarkan E-katalog..jadi orang bisa beli langsung dari link yang kita pasang di FB,...dan kita bisa dapat poin langsung..  kereeeen ! Jadi...dengan internet yang semakin mudah diakses, seharusnya jadi lebih mudah untuk menghasilkan uang dari sini..

      Balik lagi.... Jadi kenapa harus sukses ? Sukses itu capek, ngadepin banyak orang itu capek, mesti belajar dan malem2 bikin materi training itu capek, ...tapi kalau dianggap sebagai ibadah jadi ringan. Terbayang wajah anak-anak...wajah orangtua...dan keluarga. Ahh, karena niatnya mau nolong dan membahagiakan mereka...karena waktu ortu saya terbatas..waktu saya juga terbatas.. dan anak-anak cepet bener besarnya, yang berarti kebutuhannya teruusss bertambah, saya jadi semangat. Mudah-mudahan lebih banyak lagi orang yang tersenyum menatap masa depannya.. orang-orang dimanapun yang hatinya bisa saya jangkau.. Nah, teman-teman... mau coba peluang ini ?

Twitter : @KandiTri
FB : Tri Ayu Srikandi 

pin BB : 297D86BF